Latest Entries »

tanpa nama

Sendiri aku pada malam ini bertemankan desiran bayu malam yang longlai sekali. Entah kenapa, tiba-tiba terdetik dalam hati ini tentang dia di sana. Apakah dia masih mengingatiku seperti janjinya? Entahlah.

Detik yang berlalu kini sudah tidak terhitung lagi. Entah mengapa, aku jadi
makin kurang peduli akan ketiadaannya. Mungkin kerana kesibukan kerja dan pelbagai insiden-insiden yang selalu terjadi kebelakangan ini membuatkan aku semakin jauh dari rasa itu. Rasanya aku sudah makin terbiasa dengan ketiadaannya hinggakan aku jarang merasakan sepi seperti dulu. Cuma sesekali, rindu itu bertandang juga dan sepertinya aku tidak kuasa untuk mengelak daripada merasainya.

Matang, mungkin itu yang paling sesuai untuk membayangkan situasi aku sekarang.  Aku dapat merasakan bahawa aku semakin positif dalam banyak hal termasuklah pemergiannya kali ini. Kalau dulu aku sering merasakan bahawa kepergiannya itu merupakan pengakhiran segala-galanya, kini sebaliknya. Aku merasakan ianya adalah sebagai sebuah permulaan yang baru.  Aku sudah kurang meletakkan harapan yang menggunung terhadapnya kerana aku sendiri tahu bahawa antara aku dan dia tiada sebarang ikatan yang kukuh, apalagi yang menjanjikan sebuah akhir yang bahagia.

Perhubungan itu, sebuah perhubungan tanpa nama, tanpa janji.

**********************************************************************

Rindu malam ini,
menghadirkan sosok dia kembali,
mencuit hati yang kian dewasa,
merobek pintu sepi,

akukah yang lemah,
atau rindu itu yang terlalu kuat,
hinggakan aku kembali terperangah,
melayan gelora jiwa lama,

oh bayu malam,
apakah kau mau menyampaikan rindu ini,
kepada dia yang jauh di sana,
walau sekedar lewat hembusan lembut di pipinya?

oh bulan,
maukah engkau menjadi saksi,
akan pedihnya hati ini,
saat dia jauh di sana,
lenyap tanpa sebarang kata…

NN, 2011

 

Advertisements

rasa ini

Sebuah rasa yang semakin hari mencengkam perkembangan jiwa hingga tak sanggup tuk aq menantanginya lagi. Aq lelah, aq pasrah. Sungguh, aq sudah tidak mampu tuk meneruskan semua itu lagi.

Just go and never look back.

Cuma itu pintaku.

Earth Hour stories

Tadi pas solat magrib, gara-gara males mo online lagi (koneksinya lemot bikin bete), aq off tuh laptop langsung tidur2an di kasur. Mulanya aq mo baca2 dikitlah buat ujian nanti Senin tapi gara2 pujukan setan yang lebih kuat, aq ketiduran deh. Waktu itu masih awal kayaknya, sekitar jam 8 gitu. Entah knpa, tiba2 ada announcement yg suaranya kenceng banget sampe aq yang tadinya mo udah mulai belayar kebangun jadinya. Mulai sebel neh ma tuh anak2 JPMK, slalu aja ngeganggu masa2 senang aq.

Dalam sibuk ngomel2 ga jelas,tiba2 roomate aq matiin lampu kamar. Lho? Knpa neh anak? Kerjaannya lom selesai kok udah matiin lampu segala? Lagian skarang kan blom waktu tidurnya dia. Tiba2 ada yang teriak dari hall, “Woi, selamatin bumi woi! Matiin tuh lampunya.”

Owh, waktunya Earth Hour. Baru keinget aq klo hari ini itu ada acara earth hour selama 1 jam. Pantesan tuh anak tiba2 matiin lampu. Yah, tidur dlm kegelapn deh aq tadi. Nyeremin juga tuh tidur tanpa cahaya. Perasaan jadi ga enak n deg2an. Aq jd igt peristiwa dulu. Peristiwa yg sempat buat aq takut untuk melelapkan mata walau cuma sebentar. Ngeri. Tapi hari ini aq positive aja. Moga2 semua itu ga terulang lagi. Dengan perasaan deg2an, aq melanjutkan tidur.

1 jam kemudian, tiba2 aq terbangun gara2 ada yang datang ke kamar. Tapi ga lama. Setelah itu aq tidur lagi. Dan dalam kondisi aq separuh sadar itu, peristiwa yang aq takuti itu terjadi. Aq ga yakin klo itu bener2 terjadi dan mengatakan bahwa semua itu hanya mimpi. Entah knapa, pas bangun dari tidur, aq merasakan semua itu real. Bukan mimpi. Damn! Ga mungkin semua itu terulang lagi? Masa aq harus melalui semua itu lagi? Aq dh muak tuh ma semuanya. Bisa jadi gila aq klo harus melalui semua itu lagi.

Ya sudahlah. Aq mles mo nanggepin tuh semua. Aq harap semua itu cuma perasaan aq ja. Mungkin aq terlalu capek dan kurang istirahat. Apa2 ja lah. Ya Allah, kau lindungi lah hambamu ini dari sebarang hal yang memudaratkan dan jauhkan lah hambamu ini dari sebarang musibah dan kejadian2 masa lalu. Amien.

Peringatan buat diriku: Aq harus kuat dan jangan mau menyerah dengan mainan minda!

bukan melupakan

Met malam online journalku tersayang. Pertamanya aq ingin minta maaf karna sudah agak lama menelantarkan blog yang selama beberapa bulan lalu pernah aq jadikan tempat curhat pabila ngak ada yang bisa mendengarkan masalah emosi atopun mental yang tlah mengganggu diriku. Bukan sengaja sey tapi emang disengajakan. Lho?

Yah, maksudnya aq itu sengaja ngak mencuri waktu tuk menulis lagi di blog ini buat beberapa waktu karna beberapa hal yang sangat tidak bisa aq hindari. Pertama, jadual kuliah yang makin padat dan ngak begitu time friendly sama aq. Keduanya, tugas2 kuliah yang makin bejibun banyaknya setlah hampir 1 semester aq bersenang-senang di negri orang, menjadi penghalang untuk aq kembali aktif menulis karna sungguh syusyah sekali untuk mencuri waktu untuk meluahkan karya kreatip nan oot di sini. Wong aq mau tidur siang juga ngak punya waktu, gimana jg mo nulis? Trus, aq skarang lagi banyak research yang perlu diselesaikan dalam tempo yang boleh terbilang singkat.  Pokoknya banyak hal yang membuat aq makin hilang dlam peradaban virtual ini, huhu.

Oiya, skarang juga aq lagi sibuk membangunkan *menulis dan mempercantik satu lagi blog atas nama kuliah. Ya, kuliah. Aq kemaren dapat tugasan utk membuat satu blog yang tulisannya harus inggris semua dan perlu diupdate slalu. Payah, males, bete. Itulah perasaan aq saat dibagi tugasannya ma dosen. Wong mo online juga sudah jarang, apa lagi bikin blog baru. Yang in aja sudah lama terlantarkan. Hmmm, nasib2. Tapi krna ituh blog berkait ama nilai kuliah, yah mau ga mau harus dibikin juga walo dengan paksa rela.

Oke lah, itu saja buat skarang. Sekedar update klo aq tidak punya niat sama skali utk menelantarkan mau pun MELUPAKAN blog ini. Selamat malam!

my IELTS

Gara2 baca postingan di blog slh satu warga rumah itu, aq tiba2 jd igt ma test IELTS yg aq ambil setaon yang lalu *kayaknya sey, ga pasti jg… Masih aq igt klo waktu itu aq sempat setrez kronik gara2 kursus IELTS yg tiba2 mengganggu rencana libur yg aq tggu2. Walhasilnya, gara2 kursus 3 hari yg ga aq nikmatin sama skali, aq jadi suka marah2 ga jelas *ini mah bkn level biasa, sdh bisa msk ICU mungkin 😉 Tapi teteup aja aq ikut kursusnya, walau secara paksa rela. Kursusnya terasa ringan tapi gara2 pikiran yg negatif sejak awal membuatkan semuanya terasa membebankan. Mumpung itu cuma kata hati n sang otak msh bs rasional. Aq pelan2 bs menerima apa yg diajarkan sepanjang kursus. AKhirnya tarikh ujian ditetapkan dan aq terpilih untuk ngikutin ujian yg pertama.

Oiya, lupa mo bilang klo kursusnya terbagi kpd dua bagian. Yang pertama itu utk speaking test dan yg keduany utk bagian reading, listening n writing. Pada hari pertama, aq ga prepare apa2 krna waktunya mepet krna kebetulan hari seblomnya aq perlu presentasi tugasan sama dosen n yg ada di otak aq sepanjang hari cuma isi2 presentasi doank. Selesai presentasi bknnya aq sibuk prepare tuk ujian speaking besoknya tapi aq mlh ikut nongkrong ma tmn2 di mall ampe malam. Yah niatnya sey cuma buat buang setrez gara2 ga bisa ikut liburn ma yg laen tp ternyata terjerumus jauh ke dlm sna. HEhe. Mujur ada yg ngingetin soal ujian n maksa aq pulang lbh awal. Klo ga pasti lupa diri jg neh anak kayaknya *gaya mama klo aq jln2 ampe mlm.

Hari H, aq bgnnya kesiangan. Mkn siang ja ga sempat n aq buru2 ke t4 ujian krna ga mau telat. Ternyata aq slh perkiraan. Ujiannya diundur selepas jam 2 krna org2 lg pd mo solat jumaat. Hmmm, malang sekali. Udh bela2in dtg lbh awal, kok mlh kayak gini? Mkn ja blom. Nasib2. Dan krna semua kafe ditutup sementara sempena solat Jumaat, aq hnya bisa menatap sepi ruangan kafe yg sudah sepi tnpa nyawa. Kacian amat.

Akhirnya masa yg ditunggu pn menjelma. Aq dipanggil oleh instructor masok ke ruang C utk diuji. Kupasang topeng muka yg paling indah yg mungkin aq sendiri mo muntah klo liat d cermin. Halah, biasa atuh, main politik jg neh soalnya. Hehe 😀 Selesai greetings ma pengujinya, aq duduk manis di kursi biru yg terletak di tengah2 ruangan. Pertanyaan2 mulai dilempar ke arahku *lho, kok dilempar? Maksudku, diajukan kepadaku. Aq pn menjawab dgn sebisa yg mungkin dgn mengeluarkan segala vocabs2 yg pernah aq pelajari suatu masa dulu. Tp entah knpa, aq tiba2 jd kelu saat si penguji menanya ‘What is your favourite childhood toy?’ Waduh mak, mn bisa dijawab atuh. Aq dulu mah ga punya tau yg namanya toy ato bhsa kerennya mainan anak2. Aq dlu tuh pasif banget. Taunya cuma nulis2 di tanah n ngumpet di belakang rumah klo di suruh makan. Walah, gmn atuh mo jwbnya? Setlah mikir2, aq akhirnya milih wood gun as my fav toy sewaktu ini. Ini sey bkn fav toy aq tp krna cuma itu yg ada sewaktu aq masih kecil. Wood gunnya itu klo ga slh punya Om Bayyan krna dia jago tuh klo main perang2an. Selesai ngarang crita tentang fav toy td, tamat lah ujian speaking yg sgt menyiksa jiwa dan raga ini. Hasil akhirnya aq cuma bs berdoa sma yg Maha Kuasa n berharap resultnya nnti ga jelek2 amat.

Hari kedua, ada ujian part 2. Hari ini lbh mencabar krna byk hal yg perlu aq lalui. Dan saking setrez n ngiri ma tmn2 yg sok sibuk sms n mms’in aq tentang liburan yg katanya paling indah sejagat itu, aq jd BT sendiri n akhirnya aq ikut maraton *busyet dah, mlm2 kok ada marathon? Marathon film mksdnya. Abis semua koleksi n stock2 film n serial drama korea aq habisin tuh mlm dan aq berhasil utk ga tidur semlman. Pg itu, abis subuh aq lgsg mandi n pergi ke t4 ujian. Di sna ternyata tmbh setrez krna rme yg masih coba utk baca2 n hafal semua vocab2 n tips2 ujian. Tiba2 hati jd ga enak. Bakal gagal neh aq? Detik hati ini. Tiba2 jd nyesel ga prepare lg utk ujian hari kedua pdhl sudah terang2 klo aq punya byk waktu utk prepare. Ya sudahlah, nasi sdh jadi bubur. Dimakan aja drpd kelaparan * makin aneh. Di tengah2 keheningan melanda, tiba2 ada yg nyapa. Eh2, ada yg mo kenalan neh 😀 Hahaha. Sok positif ampe tmn sendiri dikira peminat misterius. Ngobrol2 ngalor ngidul ma si CH yg ternyata bkn secret admirer yg td mo kenalan. Smpi waktunya msk ke ruangan ujian, tiba2 perutnya mules. LHo, apa2an neh? Jgn bikin hal deh. Setlah dimarahin, tuh perut akhirnya normal lg.

Tepat jam 12, ujiannya selesai. Kesan dari ujian itu, aq tiba2 jd tuli setengah hari gara2 suara kasetnya sangat keras, mn jarak antara aq ma pemain kasetnya cuma bbrpa sentimetre doank. Hmmm, kira2 begitulah nasib seorang korban ujian IELTS. APa2 pn, ianya sebuah memori yg lucu n tidak mudah terlupakan.

Skarang kayaknya lg pengen ikutan TOEFL. Kira2 bisa lolos apa ga ya?

ceritera seorang penulis

KaMU

by Aery Iqa Qistine on Friday, 22 January 2010 at 20:14

saat pertama bertemu kamu,
aq sudah d miliki,
hati ini milik yg laen,
saat ketawa mu mengetuk jendela hati ini,

aq senang sama qm,
aq tau itu,
namun Q tak bisa menafikan yg laen,
yg lbh dulu hadir dlm hidup ini,
Q buang jauh2 rasa itu,
walau Q tak ingin qm pergi,

kata2 mu kadang menyakitkan,
namun aq terus tertawa dgn tingkahmu,
qm temani aq tiap aq butuh seseorang,
qm hadir d saat dia ku biarkan pergi,

qm warnai hari2 Q,
dengan gelak tawa mu,
qm seperti bulan,
yang sinarnya menjadi penyuluh d saat kelam,
menjadi pendamping setia malam2 Q,
walau tak terkadang qm aq sia2kan,

aq akui qm bukanlah yg pertama,
yang hadir dalam hidup Q,
namun aq berharap qm lah,
yang TERAKHIR yang mendampingi Q,

kepergian mu hari ini,
seperti membawa separuh diri ini,
pergi bersama mu,
melewati air yang membiru nun d sana,
seperti ada yang hilang saat ini,

dengan berat hati,
Q biarkan qm pergi,
walau Q tahu qm akan kembali,
tp tak mampu ku hapuskan rasa sedih ini,

entah kenapa,
aq jd kepikirn qm saat ini,
aq bingung,
aneh rasanya,
entah lah….

hanya qm yg bisa membuat aq jd begini,
walau aq sering mentertawakan qm,
dan kata-kata mu yang Q rasakan lucu,
tp aq senang meluangkan waktu bersama mu,

qm tetap setia menemani Q,
walau aq tak pernah mengakui apa2 pun,
tentang rasa hati ini terhadap mu,

qm lah yang membuat hati ini,
kembali ceria,
kembali tersenyum,
persis suatu waktu dahulu,

dan saat ini,
hanya satu yang aq mau,
yang aq harapkan,

KAMU…

these words are too good to be ignored, so I decided to keep it here as I may wanna take a look at it someday 🙂

“Bagi dunia kau hanya seseorang, tapi bagi seseorang kau adalah dunianya”

kadang-kadang orang yang paling kita sayang adalah orang paling susah untuk disayangi….
sumtyms things cannot be changed, but we can alwiz change the way we see it….
SILENCE is sometimes the best answer….
pertemuan itu adalah takdir, persahabatan itu adalah sebuah pilihan, tapi mencintai  adalah d luar batas kawalan….
~Bersyukurlah pada Yang Maha Kuasa, Hargailah orang-orang yang menyayangimu, Yang selalu ada setia di sisimu, Siapapun jangan kau pernah sakiti, Dalam pencarian jati dirimu, Dan semua yang kau impikan~ SanG PemiMpi
untuk mengulang jalin semuanya, itu menyakitkan tapi untuk memulai sesuatu yang baru, ia mendebarkan…
“imperfectness is what that makes love perfect”
life is not difficult as it seems to be, it’s just COMPLICATED
mengikhlaskn suatu pemergian bkn semudah mengungkapkan kata-kata…
spiteful words can hurt your feelings, but SiLeNCe breaks your heart…

NN

March 1, 2011

antara mereka

Belakangan ini saya sering dikejutkan dengan panggilan telpon dari teman-teman lama. Walau sedikit kaget, tapi tetap saya tanggepin juga. Mereka adalah teman-teman sekerja saya suatu ketika dulu, saat saya masih labil. Waktu itu saya baru selesai sekolah dan sementara menunggu daftar kuliah, saya sempat untuk bekerja di sebuah perusahaan asing sebagai assistant accountant. Di sana saya  belajar banyak hal, tentang dunia pekerjaan juga tentang dunia persahabatan dalam versi yang sangat beda dari apa yang saya tau sebelomnya.

Di sana, saya jadi tau yang persahabatan antara lawan jenis sangat jarang terjadi dan kalo ada pun, semuanya pasti ga bisa bertahan lama (apa lagi klo kedua-duanya masih single). Semuanya bermula dari pertemanan antara saya dan dia yang saya panggil I. Kami sebetulnya bukanlah dari jabatan yang sama dan potensi untuk kita berteman sangatlah tipis. Entah bagaimana, I dapat info klo saya datang dari tempat kelahirannya. I mulai sering menyapa saya dan akhirnya kita berteman. Saya kira selama ini kita hanya sebatas teman sekantor doing, tapi ternyata saya salah. Disebabkan sikap saya yang terkadang terlalu care sama dia tlah membuatkan dia mempunyai ide yang laen tentang perhubungan kita. Dia kira saya juga menyukai dia dan akhirnya dia mencoba tuk menembak saya. *Dush – saya tiba2 terperangah. Kaget, takut dan kecewa. Sosok yang saya anggap teman baik, tong sampah alias tempat curhat saya tiba2 mau saya menjadi belahan jiwanya. Jujur, saya sangat tidak bias terima akan semua itu. Lantas, sesuai gaya saya yang cerobos, langsung saya terus terang sama dia kalo saya Cuma menganggap dia sebagai teman baik saya dan perhubungan kita selama ini hanyalah sebatas teman, tidak lebih dari itu. Pengakuan jujur dari saya membuat dia yang 2 tahun lebih tua dari saya diam seribu  bahasa dan berlalu begitu sahaja. Setlah kejadian itu, saya sebisanya menjauhi dia dan begitulah keadaannya sehingga hari terakhir saya bekerja di sana. Mungkin akan ada yang bilang kalo tindakan saya kejam tapi apakan daya saya, saat itu cara berpikir saya masih blom matang dan saya sangat minder tuk berteman dengan seseorang yang sudah jelas-jelas menyimpan perasaan terhadap saya krna saya sebisanya tidak mau melukakan hati orang lain.

2 tahun berlalu. Saya sekarang sibuk sebagai mahasiswi, bukan lagi orang kantoran yang tiap hari berdepan dengan kerjaan yang menumpuk. Tiba-tiba I muncul lagi dalam hidup saya. Dia menghubungi saya lewat telpon yang masih menggunakan nomer yang sama. Kebetulan saat itu saya liburan di rumah jadi nomer itu aktif kembali. *wong di kampus aq pke sim internasional supaya biaya buat nelpon ke rmh lbh murah. Semuanya adalah kebetulan yang sangat tak terjangka olehku. Aq dan I mulai akrab lagi krna sekarang aq sudah dewasa dan aq ga minder lagi untuk temanan sama dia. Maka terjalin kembali sebuah persahabatan yang sempat putus dulu. Setlah kembali akrab, I mulai memberikan isyarat2 halus bahwa cintanya masih blom terhapus. Saya sebetulnya sangat memahami isyarat2 yang disampaikan oleh I lewat sikapnya namun saya tetap ga ngeh krna saya menganggap semuanya sudah selesai satu ketika dulu. Ternyata saya salah menilai I. Dia yang saya sangka sudah bisa menerima hakikat bahwa hubungan kami Cuma bisa sebatas teman ternyata tetap menyimpan bunga-bunga cinta yang pernah mekar di hatinya dan kini dia masih berusaha untuk mendapatkan cinta saya.

Beberapa hari yang lalu, I kembali menyatakan cintanya kepada saya lewat telpon, bukan secara langsung seperti dulu. Seperti dulu, saya tetap menolak I cuma kali ini saya mencoba sebisa mungkin untuk tidak melukakan hatinya. I terdiam sesaat. Akhirnya dia ketawa-ketawa ga jelas dan bilang bahwa dia hanya sekedar bercanda. Cuma iseng-iseng atuh neng, katanya. Saya waktu itu pengen skali mempercayai kata-katanya tapi entah kenapa saya masih bisa merasakan bahwa I serius dalam hal itu. Walau bagaimanapun, saya akhirnya ikut ketawa atas tingkahnya meski hati kecil ini masih gugup untuk meneruskan persahabatan ini.

Usai kejadian itu saya jadi resah. Semalaman ga bisa tidur krna memikirkan konsekuensi kejadian itu atas persahabatan antara kami. Walau saat ini hati saya sudah dimiliki oleh seseorang. Hubungan kami tlah berjalan hampir 1 taon dan sehingga bbrpa bulan yang lalu hubungan kami baik-baik saja layaknya pasangan-pasangan di luar sana. Dia sosok yang saya kira sangat pas dengan diri saya. Dia seorang yang ceria, humoris dan matang. Tapi kini dia tiba-tiba menghilang tanpa kabar. Saya jadi takut. Takut kalo-kalo saya akhirnya jatuh cinta dengan I yang kini slalu hadir di samping saya. Saya tidak mau jatuh cinta kepada seseorang atas dasar keberadaannya. Saya mau cinta yang hadir tanpa diundang seperti yang terjadi antara saya dan dia yang kini tlah menghilang tanpa jejak. Saya bingung. Amat bingung. Perlukah saya menyerah pada kata-kata cinta I atau saya harus tetap seperti dulu, tetap setia menanti akan hadirnya dia yang kali ini benar-benar tlah menghilang tanpa meninggalkan pesan? Entahlah…

sebuah coretan dari Dia

tulisan ini tlah dituliskan oleh temanku satu saat dulu buat belahan jiwanya yg skarang sudah ia temukan, alhamdulillah…

Surat cinta utk calon istriku

Saya awali surat ini dg nama ALLAH SWT yg memberikan kehidupan kepada jiwa & pertolongan kepada hati ini. Ilmu-NYA meliputi segala sesuatu & kebijaksanaan-NYA adalah mutlak. DIA melihat & mendengar segala sesuatu bahkan doa mahkluk2 yg tak dapat bicara sekalipun. DIA telah memberikan tiap laki2 & perempuan sebuah jiwa, & DIA telah menyinari setiap jiwa dg obor akal pikiran, sehingga seluruh hamba-NYA dpt meraih keselamatan..

Ini adlh selembar kertas penantian, pencarian ridho-NYA, yg yg dikirim oleh seorang laki2 biasa untk seorang calon istriku kelak.
Apa kabrmu, duhai calon istriku dan bagaimana kau melewati hari-harimu?

calon istriku, ibu utk anak2ku. betapa saya menginginkan kita dpt bersama, namun apalah daya saya takdir belum mempertemukan kita.

calon istriku, saya menahan kesabaran, ketabahan & harapan untuk kamu menjadi istriku kelak, diantara ketidaktahuanmu saya selalu memperhatikanmu, diantara jarak,waktu & tempat saya memohon kepada-NYA agar dirimulah menjadi pendampind hidup saya kelak.

yg terakhir

akhir2 ini aq sering memainkan lagu ini lewat mp3 kesygnku. Entah knpa, aq jadi sayu saat mendengarkan ia krna bagiku ia persis seperti apa yg aq alami sekarang ini.

Sejuta Cinta Marshanda by Marshanda

Sudah memang sudah
Perjalanan cinta berakhir sudah
Engkau pergi ‘tuk selamanya
‘tuk selamanya

Mungkin ini sudah suratan
Engkau dan diriku tak bisa bersama
Mungkin ini sudah suratan
Sudah suratan

Reff:
Jangan kau pergi untuk meninggalkan aku
Aku disini dengan sejuta cinta untukmu
Jangan kau pergi untuk melupakan aku
Aku menangis karena hidup tanpamu

Sudah memang sudah
Perjalanan cinta berakhir sudah
Engkau pergi ‘tuk selamanya
‘tuk selamanya

Back to Reff: 2x